Puasaku yang Kacau

Ramadhan sebentar lagi tiba. Pastinya umat Muslim di penjuru dunia menyambutnya dengan suka cita. Termasuk saya. Selain mengharap berkah dan pahala, saya juga berharap perut saya yang buncit ini bisa sedikit mengempis *teutep usaha* karena waktu makan saya terbatas. Sambil menyelam minum air, begitulah kiasan yang tepat untuk saya hehehe….

Hmmm…. Jadi teringat masa kecil saya dulu. Saya dan teman-teman kecil saya selalu gembira menyambut bulan puasa. Ini dikarenakan waktu bermain saya dengan teman-teman lebih banyak. Maksudnya? Kalau gak puasa kan waktu mainnya cuma siang setelah pulang sekolah sampai sore. Malam kudu di rumah buat belajar. Sementara kalau bulan puasa, saya bisa main sama-teman-teman dari pagi selesai sholat subuh. Habis sholat shubuh biasanya langsung jalan-jalan. Malamnya, dengan dalih untuk sholat Tarawih, selepas berbuka dan sholat Maghrib, bisa langsung keluar rumah juga. Pokoknya menyenangkan. Selain karena ada hadiah baju lebaran dari ortu kalau puasanya sukses selama satu bulan penuh, juga karena ada persaingan sehat dengan teman-teman yang berlomba-lomba untuk tidak membatalkan puasa. Malu rasanya kalau ada puasa yang batal. Soalnya diujung bulan akan ada perhitungan berapa kali batal puasanya. Kalau ketahuan banyak puasanya yang batal, langsung deh dapat ejekan dari teman-teman yang puasanya sukses satu bulan penuh. Alhamdulillah, saat kecil dulu puasanya sudah bisa full satu bulan. Baca lebih lanjut