Sudut di Sebuah Coffee Shop -Part II-

Pulang kuliah aku dan Deni mampir ke Gramedia, mencari buku referensi untuk tugas kuliah. Pengunjung Gramedia sore itu ramai sekali, membuatku kurang nyaman untuk membaca buku lebih lama disana. Setelah mendapatkan bukunya, aku langsung bergegas menuju kasir untuk membayarnya.

“Siang…,” suara seorang cewek menghentikan langkahku.“…kamu yang nabrak aku kemarin kan?” tanya cewek itu.

Aku amati wajah yang kini ada dihadapanku. Wajah itu…, wajah yang dulu pernah ada dalam hatiku, wajah yang selalu aku rindukan, wajah yang dulu hilang saat aku mengejarnya, sekaligus wajah yang pernah membuat aku terluka. Kenapa kini datang saat aku sudah melupakan semuanya? “Oh ya?” jawabku dingin.

“Mungkin kamu sudah lupa, sudahlah kalau begitu. Maaf menganggu,” ujar cewek itu dan langsung berlalu meninggalkanku. Sepertinya dia sedikit malu karena aku tidak mengenalnya. Dari kejauhan aku masih melihat dia sedang asyik membaca sebuah buku. Ternyata dia tidak langsung pulang, atau kemungkinan dia baru datang dan begitu melihatku dia langsung menyapaku. Ada pertentangan batin dalam diriku, antara menemuinya kembali atau benar-benar melupakannya. Jika dia memang dihadirkan Tuhan untukku, inilah saat yang tepat untuk menemuinya dan lebih mengenalnya. Mungkin Tuhan masih memberikan kesempatan ke empat untukku. Aku menunda membayar buku di kasir lalu menemuinya. Langkah demi langkah terasa begitu berat untuk mendekatinya. Aku grogi atau aku ragu untuk mengenalnya? Entahlah… Baca lebih lanjut

Tak Bisa Memilihmu

Langkah ini begitu berat saat aku harus melangkah pulang menuju apartemenku. Bukan apartemenku yang aku takuti, tapi Andre. Sosok lelaki yang selama 5 tahun ini menemaniku tiba-tiba menjadi sosok yang paling menakutkan di dunia. Aku takut Andre tahu apa yang terjadi dan lalu pergi meninggalkan aku seorang diri. Aku begitu mencintainya dan tak ingin kehilangan dia.

Perlahan aku membuka pintu apartemenku dan seketika itu juga sebuah wajah tampan ada didepanku. Tersenyum padaku. Oh Andre, bisikku dalam hati, wajahmu begitu tampan. Setampan kasih sayangmu selama ini padaku. Itu alasan kenapa selama ini aku bahagia selalu bersamamu dan tidak mau kehilanganmu. Tapi, setelah apa yang aku perbuat, apa aku pantas untuk tetap bersamamu? Baca lebih lanjut