Gelap-gelapan

Beberapa hari belakangan ini listrik di tempatku sering mati. Kata PLN seh dayanya kurang ATAU suplai bahan bakarnya kurang ATAU pembangkitnya rusak, jadi dengan sangat menyesal, PLN sebagai lembaga yang paling berwenang, harus melakukan pemadaman listrik. Terserahlah! Sebagai konsumen saya hanya bisa menerima dan tetap membayar iuran listrik tepat waktu.

Kalo di kota besar, yang namanya pemadaman listrik pasti dilakukan bergiliran dan pusat-pusat keramaian kota tetap hidup, terbebas dari yang namanya listrik mati. Jadi… kalo di rumah listrik mati, langsung hijrah ke rumah keluarga atau teman yang gak kenal giliran pemadaman listrik. Atau juga pergi ke pusat-pusat keramaian yang selalu rame dan terang benderang.

Itu kalo di kota besar, kalo di kota kecil seperti tempat tinggal saya sekarang, yang namanya pemadaman listrik itu gak mengenal giliran. Sekali pemadaman listrik, seluruh kota langsung gelap total. Yang dilakuin seperti biasa, ngobrol ama keluarga atau tetangga di luar rumah. Secara mau ngapa-ngapain nggak bisa. Mainin handphone, kalo terus-terusan dimainin ngedrop juga. Tewas deh tuh handphone. Jadi yang bisa dilakukan cuma ngobrol sambil ditemani cahaya bulan. Malam semakin larut, listrik belum hidup, obrolan pun usai, masuk ke rumah masing-masing. Tidur. Kalo gak bisa tidur? Kalo hp masih hidup, mainin hp sambil sms or nelpon pacar atau teman sampai hp ngedrop. Trus gak bisa tidur lagi? Hmmm… ngapain ya? Mengkhayal!!!

Btw, kemajuan teknologi sekarang ini memang sangat membantu manusia dalam menjalani hidupnya. Semua terasa lebih mudah dan cepat. Tapi…, dibalik itu semua, teknologi juga membuat manusia sangat-sangat tergantung padanya. Contoh kecilnya ya, listrik mati. Langsung deh segala aktivitas manusia jadi lumpuh. Malahan yang lagi nge-trend sekarang ini, kalo gak buka facebook sehari aja, rasanya ada sesuatu yang hilang dalam hidup ini.*Lebay made on! Tapi bener kan?!

Padahal dulu, tanpa listrik, orang masih bisa bertahan hidup. Kalo sekarang tanpa listrik, entah akan jadi apa dunia ini.

Hmmm…jadi gak kebayang kalo saya hidup di zaman itu.

Adzan Magrib berkumandang, menandakan waktu siang telah berganti malam. Semua orang masuk rumah untuk sholat dan dilanjutkan dengan makan malam bersama keluarga. Trus.. Hmm.. ngapain ya? Ah..seperti biasa, ngobrol ama keluarga atau tetangga ditemani temaramnya cahaya obor. Malam semakin larut, semua masuk ke rumah masing-masing trus tidur. Waduh.. kalo hidup semonoton itu, gimana rasanya, ya?

Iya kalo langsung bisa tidur. Kalo gak? Yang udah punya suami atau istri seh enak, gelap-gelapan ada yang dilakuin. Nah saya, yang seorang lajang, gelap-gelapan enaknya ngapain? Mengkhayal lagi? Aarghh…lagi-lagi bisanya cuma mengkhayal!

10 thoughts on “Gelap-gelapan

  1. mang ngapain tuh yg dah bersuami/beristri di gelap2an???
    heheheh

    kunjungan dinas
    salam hangat

    Ya bisa ada teman ngobrol kalo gak bisa tidur, iya kan?
    Thanx atas kunjungannya

  2. salah satu alasan gw ogah tinggal di daerah atau kota kecil hhehehe…
    apalagi kek gw yg jarang tidur malem😛

    Oh begitu ya….
    Saya dari lahir dan tinggal di daerah, bro… dan skrang sudah waktunya saya kembali ke daerah.
    Enak gak enak, yang penting bisa kumpul sama keluarga hehehe…
    Btw, Thanx ya dah mampir

  3. waduw… kemarin malem juga mati lampu disini. gelapppp.. dari maghrib sampe malem. nah untungnya batre leptopku full😀

    Antisipasi yang bagus!!
    Jadi even mati lampu masih ada yang nemenin.

  4. hihihi
    makanya buruan cari istri.. biar kalo gelap2an bisa **** (kena sensor) hehehhe

    tapi emang niy… pemdaman bergilir itu nyebelin bgt !
    bingung mo ngadu kemana😀

    Terbukti kan!
    Yang punya suami aja sebel kalo listrik mati, gimana yang gak punya?

  5. Aku takut gelap, kalo matilampu, lilin pasti jadi korban di setiap penjuru hehe….paling gampang, kalo gelap ya dibawa tidur😀

    Masalahnya saya gak bisa tidur gelap-gelapan, mbak.
    Thanx dah mampir….

  6. eheemmm ehemmm
    bujang kalo gelap2an biasanya….bisanya….biasanya….tangan keliaran kekekekeekkk

    selamat pagi sob ^_^

    Keliaran kemana?
    *pura2 gak tahu neh*

  7. kalau gelap
    seperti kat lo td sebaiknya mengkhayal saja
    tk perlu modal gratizz tizz tizz
    hehhe….
    gx akan lowbet kan batere otak loe..
    hehe
    just kidding

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s